#temandekat

Ada teman yang hanya kenal nama

Ada teman yang tau nama, sekali dua kali bertegur sapa

Ada teman yang sekali dua kali bertemu, duduk bersama, setelah itu tidak pernah bertegur sapa

Ada teman yang jarak dekat tapi terasa jauh

Ada teman yang dulu setiap hari bersama, saat ini jarak memisahkan

Ada teman yang tau kabar hanya dari sosial media

Ada teman yang berada di satu grup yang sama, tapi sama-sama tidak pernah muncul

Ada teman yang tidak pernah terdengar kabar, tiba-tiba kirim undangan

Ada teman yang sekali-dua kali bertegur sapa lewat sosial media tapi tidak pernah bertemu

Ada teman yang baru beberapa hari tidak bertemu, sudah terasa seperti sebulan

Ada teman yang tiba-tiba ngajak piknik

Ada teman yang tiba-tiba ngajak makan

Ada teman yang sudah sangat paham dengan muka-muka bete saya

Ada teman yang sering menjadi pengingat untuk selalu belajar tidak hanya ilmu dunia

Ada teman yang menjadi penyejuk dikala iman sedang kering kerontang

Ada teman yang setiap setelah bertemu selalu menjadi penyemangat

Ada teman yang bersamanya membuat saya berusaha lebih keras untuk berpikiran positif

Ada teman yang dengannya semua terasa bukan menjadi masalah

Ada teman yang tidak hanya berteman dengannya, tetapi juga dengan keluarganya

Alhamdulillah #temandekat 🙂

 

Jaga IGD itu…

Kasusnya banyak. Kasus banyak berarti belajar banyak. Kalo buat anak koas sih seneng ya dapet kasus banyak. Bisa tindakan banyak. Tapi sedihnya kalo dapet kasus-kasus yang kritis. Kasus merah. Bener-bener kritis. Apalagi anak-anak. Liat ibu bapaknya.

Sedihnya juga campur aduk. Liat ibu bapaknya, jadi mikir, perasaannya gimana ya? Apalagi kalo kita tau ini kok telat banget dibawa periksanya. Andai… andai dari kemarin.. andai lebih aware sama tanda2nya.. ah, jadi berandai-andai kann

Sedih yang kedua, ngebayangin, kalo nanti kerja di IGD terus jadi orang yang pertama kali nerima.. berarti bertanggung jawab sama pasien itu. Kalo bingung, lupa, apalagi gatau harus digimanain dulu? DUH waswas. Takut. Takut ga kompeten. Eh ini mah takut ya, bukan sedih.. tapi sedih juga kok. Sedih sama diri sendiri udah bisa apa aja dari kemarin?.

Kemarin, hari jumat. Jumat apa gatau. Jaga IGD. Bukan di Sardjito. Tapi pasiennya udah kayak di Sardjito. Jumat apa ini? gatau. Pasiennya pulang 1 masuk 3. Ga berhenti-berhenti dari sore. Penuh. Gorden-gorden ketutup. Yang biru, kuning, merah..

Ah, gorden merah. Jangan penuh-penuh dong gorden merah. Pliiis

Cerita Stase Anak #1. Pembelajaran orang dewasa

Hari ke 59 dari 70 di stase anak…

Lagi-lagi saya mau berbagi cerita tentang koas (harap maklum karena akhir2 ini ga ada kegiatan lain selain koas jadi ceritanya ini aja).

Secara kronologis usia saya di stase ini sudah 9 minggu.. artinya hanya 1 minggu lagi waktu yang tersisa dan itupun minggu ujian. Cerita tentang stase ini… wuahhh buanyakkk bangett yang berkesan..

Entah saya yang baru merasa, atau memang harus mencicipi stase ini dulu baru akan sangat merasakan bagaimana rasanya “Life as a doctor”. Tapi betul deh, selama ini di stase lain (karena memang koas tidak sepenuhnya terlibat langsung di setiap saat menangani pasien), saya kurang merasa bertanggung jawab seutuhnya terhadap pasien tersebut. Stase ini,  walaupun katanya adalah stase terberat dari seluruh rotasi klinik, betul-betul mengajarkan saya banyak hal.

Kalau di flashback ke belakang… mulai dari sedih-sedihnya sampe bahagia-bahagia nya ada semua campur aduk di stase ini. Sebagai koas, tentunya sering sekali kami kena marah jika tidak megerjakan sesuatu dengan benar, kurang baca ttg suatu penyakit, tidak mengerti kasus, kabur-kaburan. Biasanya saya ga pernah baper. Bapernya paling pas dimarahin aja, terus habis itu paling jadi lebih banyak buka-buka buku dan periksa pasien. Tapi yang satu ini dulu pas minggu-minggu awal stase anak ini, saya baper sebaper-bapernya gara-gara kena marah secara personal (which means lebih menyakitkan daripada dimarahin sekelompok) karena ga ngerti pasien, jaga malem cuma sekedar jaga aja, ga tau keluhan-keluhan pasien dan banyak salah pas ngerjain rekam medis. Baper sampe nangis, sampe rasanya besok ga mau berangkat ke RS. Saya refleksi diri ketika itu. Saya rasionaliasasi kembali.

Dokter yang marahin, saya yakin seyakin2nya bahwa niat beliau sangat baik. Beliau ingin mengajarkan saya bagaimana menjadi dokter yang seharusnya. Bagaimana nanti di dunia kerja saya akan dihadapkan pada kondisi demikian. Bahwa seharusnya saya harus banyak belajar, harus menjadi aktif, tidak hanya pasif ingin diajarkan, tapi aktif mencari tahu apa yang ingin saya ketahui. Saya harus beradaptasi dan belajar dengan cepat. Tidak akan ada orang yang akan menunggu saya, tapi saya yang harus mengejar. Dan yang terpenting adalah saya harus menguasai masalah pasien-pasien saat saya jaga malam. Dan itu sangat sangat terasa manfaatnya saat ini.

Stase ini juga yang paling saya rasakan dekat dengan residen-residen. Dimana karena itulah saya melihat kehidupan sehari-hari seorang residen anak. Jujur, amat berat. Beban mereka bahkan jauh jauh lebih berat daripada seorang koas. Ah, apalah saya jika yang masih koas ini masih banyak mengeluh. Datang jam 6 pagi pulang malam, mengerjakan tugas presentasi untuk keesokan harinya, datang lagi jam 6 pagi. Begitu setiap hari. Bahkan ketika di RS jejaring, ada residen yang selama sebulan hidupnya di RS. Tidur di kamar RS, mandi, makan, semuanya di RS. Dan mayoritas mereka juga sudah punya anak. Waktu untuk anak orang lebih banyak dari anak sendiri T_T. Sungguh berat bukan pilihan yang sudah mereka ambil?

Di stase ini, semakin terasa bahwa menjadi koas adalah menjadi pembelajar orang dewasa. Kami, koas-koas ini, menjadi pembelajar untuk lebih mendewasa. Dewasa dalam menghadapi semua masalah, baik itu masalah pasien, komunikasi dengan dosen, dengan residen, dengan pegawai-pegawai lain di rumah sakit, bahkan dengan teman sekalipun.

Bersambung…