Anestesi dan segala cerita

Judulnya ga kreatif. Udah ga tau lagi mau ngasih judul apa haha

Yap. 4 minggu di stase ini. Dengan tempat berputar-putar di OK, IGD, ICU, lapangan, dan ruang parade 🙂

Padahal kalo saya bukan anak FK nih, pasti sejauh mata memandang spesialis anestesi (Sp.An) itu ga keliatan wujudnya, entah dimana orangnya, cuma namanya doang yang ada (kok jadi kayak apa gitu ya haha). Terus cuma tau kalo spesialis anestesi itu kerjanya bius-bius doang…

Ternyata salah besar saudara-saudara. SpAn itu ada dimana-mana. Mulai dari pintu depan RS (a.k.a IGD) sampe yang belakang-belakang kayak OK (ruang operasi) dan ICU itu mereka bekerja. Dan pekerjaan mereka ngga ada yang ringan. Mereka adalah ujung tombak penanganan pasien-pasien kritis. Nanti saya share habis ini postingan bagus buat yang mau tau anestesi itu kayak gimana.

Selain itu, kalo di kampus saya nih ada tambahan satu tempat lagi yaitu LAPANGAN. Yap. Stase anestesi adalah stase plus-plus buat koas karena ada stase lapangan namanya. Iya ituloh literally lapangan. Ada lapangan bola, tenis, badminton, lapangan sepeda (?), lapangan pengajian…

Empat minggu yang bahagia sih kalo bisa saya bilang. Memang beban kerjanya sebetulnya banyak banget, karena pagi harus ikut parade (laporan pagi) jam 06.30, lanjut ikut operasi sampe waktu yang tidak bisa ditentukan (kalo ga beruntung operasinya lama banget), lanjut lagi ikut stase lapangan entah itu bola tenis atau badminton, lanjut lagi habis maghrib pre op (visite) pasien operasi besoknya di bangsal), baru deh pulang ke rumah tidur dengan nyenyak di kasur empuk. Kalo jaga? yaa habis pre op itu meluncur ke ICU atau IGD dan tidak bisa tidur di kasur empuk :”). Besoknya gitu lagi. Teruuus aja selama 4 minggu ga berenti-berenti. Jadi sebenernya kehidupan koas stase anes adalah di rumah sakit (mirip-mirip sama stase anak).

Tapi saya bahagia. Haha. Ngga tau juga kenapa bahagia. Orang-orang juga pada heran ngeliat saya bahagia-bahagia aja sama stase ini :”)

Kemudian saya mulai mikir-mikir mundur.

Mungkin, faktor pertama adalah karena teman. Teman kelompok saya ini adalah gemeli (teman abadi) yang ditakdirkan karena absen akhir selalu bersama kalau pembagiannya urut absen. Jadi yaa akan selalu menyenangkan karena kita udah tau satu sama lain. Jadinya di OK juga suka ketawa-ketawa ga jelas karena seringnya kita nganggur duduk-duduk sambil monitoring pasien dan obrolan random kita :”). Stase ini juga mainnya team work. Jadi pas ujian, karena orang-orangnya udah biasa, jadi ya udah klop dengan pembagian tugas masing-masing.

Faktor kedua adalah jejaring. Alhamdulillah saya dapet stase luar kota di RS yang operasi hariannya ga banyak-banyak banget, tapi tetep dapet kompetensi. Konsulen disana juga baik-baik, perawat dan staf sana juga asik-asik. Alhamdulillah.

Faktor ketiga adalah residen yang asik. Kalo yang ini subjektif sih. Tapi menurut saya secara umum residen anes itu orangnya kocak, asik, dan baik hati *ceileee. HAHA iya karena obrolan-obrolan dan becandaan-becandaan random mereka bisa bikin kita ngakak dan ngga suntuk di OK :”). Oiya bahkan saya ketemu residen yang ternyata beliau ini akan praktik di dekat kampung halaman saya karena tugas belajar darisana. Wah takjub banget ada orang Cimahi yang ketemu di jogja dan ntar prakteknya di deket rumah. Dunia sungguh sempit.

Faktor keempat adalah konsulen anes yang diam-diam menghanyutkan *apasi* tetapi tentunya baik hati. Maksudnya diam-diam menghanyutkan itu kalo lagi ada pasien yang tiba-tiba kritis, mereka biasa dengan cool, tenang, dan gerak cepat tentunya menangani pasien itu. Jadi bukan kayak koas yang heboh pertama kali ngeliat pasien kritis kesana kemari rusuh gitu (ingin rasanya gerak cepat menolong pasien tapi hati sulit untuk terlalu tenang dan ujung-ujungnya don’t know what to do) Duh susah deh mendeskripsikannya.Tapi beliau-beliau ini baik hati. Ada konsulen yang suka melakukan pembantaian pas parade pagi, tapi di luar itu beliau baik hati.

Terus apa lagi ya.. oiya ini faktor terakhir dan belum saya ceritakan. Stase lapangan. Tugas koas putri disini adalah memotong semangka (untuk dimakan para pemain) dan koas putra adalah mengambil bola, atau beberapa orang ikut main. Stase ini banyak yang ga suka. Tapi kalau buat saya ini justru adalah refreshing setelah seharian (bahkan lebih) di RS. Mungkin karena ini kali ya penyebabnya kenapa residen anes itu kompak-kompak dan high spirit banget. Karena mereka suka olahraga.

Sekian cerita tentang stase anes. Oiya saya juga jadi chief di stase ini, kerjanya lebih ekstra lagi daripada anggota biasa, tapi saya bahagia. Haha. Sekian.

1495582235569.jpg
Bersama Gemeli saat ujian (menyemangati kicoy yang bagging selama operasi)
1494060587133.jpg
Bersama dr. Dwi, SpAn (konsulen di RS jejaring)

 

1495181241586.jpg
Bersama dr. Untung, SpAn, KIC (dokter pembimbing yang baik hati)
IMG-20170519-WA0016.jpg
Bersama Chief (ciyee sekarang udah chief aja dok) dr. AHI yang bentar lagi jadi SpAn, residen yang saya buntutin pas penelitian skripsi :”)

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s