Kebaikan karena kebiasaan

Kebaikan yang hadir dalam hidup kita sering kali kita rasakan dalam bermacam-macam momen.

Kebaikan sesederhana menjawab salam, membalas sapaan, mengucapkan terimakasih, tersenyum, dan meminta tolong terasa membekas bila diucapkan dengan perkataan yang baik.

Ada kebaikan yang saya lihat disini dan saya yakin ini timbul sebagai sebuah kebiasaan. Tapi semua kebiasaan pada awalnya bukanlah kebiasaan bukan?

Seperti cara mencuci baju. Pertama kali diajari bagaimana cara mencuci baju dengan baik dan benar. Apakah dikucek, disikat, diinjak-injak. Apakah dibilas sekali, dua kali, tiga kali. Pada awalnya semua itu diberi tahu, entah oleh ibu, ayah, nenek, atau bahkan teman sekalipun. Seiring berjalannya waktu, cara yang diajarkan pun menjadi sebuah kebiasaan yang secara tidak sadar kita lakukan dan akan terasa mengganjal saat tidak melakukannya.

Conscious menjadi unconscious.

Pun dengan kebaikan-kebaikan.

Kebaikan yang dilakukan berulang-ulang akan menghadirkan kebiasaan. Saya melihatnya disini. Seseorang yang melakukan kebaikan karena mengerti akan kesulitan, harapan, dan pengorbanan orang lain. Dan itu dilakukannya terhadap semua orang tidak memandang siapa.

Semoga kebaikan-kebaikan seperti itu menular.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s