Anestesi dan segala cerita

Judulnya ga kreatif. Udah ga tau lagi mau ngasih judul apa haha

Yap. 4 minggu di stase ini. Dengan tempat berputar-putar di OK, IGD, ICU, lapangan, dan ruang parade 🙂

Padahal kalo saya bukan anak FK nih, pasti sejauh mata memandang spesialis anestesi (Sp.An) itu ga keliatan wujudnya, entah dimana orangnya, cuma namanya doang yang ada (kok jadi kayak apa gitu ya haha). Terus cuma tau kalo spesialis anestesi itu kerjanya bius-bius doang…

Ternyata salah besar saudara-saudara. SpAn itu ada dimana-mana. Mulai dari pintu depan RS (a.k.a IGD) sampe yang belakang-belakang kayak OK (ruang operasi) dan ICU itu mereka bekerja. Dan pekerjaan mereka ngga ada yang ringan. Mereka adalah ujung tombak penanganan pasien-pasien kritis. Nanti saya share habis ini postingan bagus buat yang mau tau anestesi itu kayak gimana.

Selain itu, kalo di kampus saya nih ada tambahan satu tempat lagi yaitu LAPANGAN. Yap. Stase anestesi adalah stase plus-plus buat koas karena ada stase lapangan namanya. Iya ituloh literally lapangan. Ada lapangan bola, tenis, badminton, lapangan sepeda (?), lapangan pengajian…

Empat minggu yang bahagia sih kalo bisa saya bilang. Memang beban kerjanya sebetulnya banyak banget, karena pagi harus ikut parade (laporan pagi) jam 06.30, lanjut ikut operasi sampe waktu yang tidak bisa ditentukan (kalo ga beruntung operasinya lama banget), lanjut lagi ikut stase lapangan entah itu bola tenis atau badminton, lanjut lagi habis maghrib pre op (visite) pasien operasi besoknya di bangsal), baru deh pulang ke rumah tidur dengan nyenyak di kasur empuk. Kalo jaga? yaa habis pre op itu meluncur ke ICU atau IGD dan tidak bisa tidur di kasur empuk :”). Besoknya gitu lagi. Teruuus aja selama 4 minggu ga berenti-berenti. Jadi sebenernya kehidupan koas stase anes adalah di rumah sakit (mirip-mirip sama stase anak).

Tapi saya bahagia. Haha. Ngga tau juga kenapa bahagia. Orang-orang juga pada heran ngeliat saya bahagia-bahagia aja sama stase ini :”)

Kemudian saya mulai mikir-mikir mundur.

Mungkin, faktor pertama adalah karena teman. Teman kelompok saya ini adalah gemeli (teman abadi) yang ditakdirkan karena absen akhir selalu bersama kalau pembagiannya urut absen. Jadi yaa akan selalu menyenangkan karena kita udah tau satu sama lain. Jadinya di OK juga suka ketawa-ketawa ga jelas karena seringnya kita nganggur duduk-duduk sambil monitoring pasien dan obrolan random kita :”). Stase ini juga mainnya team work. Jadi pas ujian, karena orang-orangnya udah biasa, jadi ya udah klop dengan pembagian tugas masing-masing.

Faktor kedua adalah jejaring. Alhamdulillah saya dapet stase luar kota di RS yang operasi hariannya ga banyak-banyak banget, tapi tetep dapet kompetensi. Konsulen disana juga baik-baik, perawat dan staf sana juga asik-asik. Alhamdulillah.

Faktor ketiga adalah residen yang asik. Kalo yang ini subjektif sih. Tapi menurut saya secara umum residen anes itu orangnya kocak, asik, dan baik hati *ceileee. HAHA iya karena obrolan-obrolan dan becandaan-becandaan random mereka bisa bikin kita ngakak dan ngga suntuk di OK :”). Oiya bahkan saya ketemu residen yang ternyata beliau ini akan praktik di dekat kampung halaman saya karena tugas belajar darisana. Wah takjub banget ada orang Cimahi yang ketemu di jogja dan ntar prakteknya di deket rumah. Dunia sungguh sempit.

Faktor keempat adalah konsulen anes yang diam-diam menghanyutkan *apasi* tetapi tentunya baik hati. Maksudnya diam-diam menghanyutkan itu kalo lagi ada pasien yang tiba-tiba kritis, mereka biasa dengan cool, tenang, dan gerak cepat tentunya menangani pasien itu. Jadi bukan kayak koas yang heboh pertama kali ngeliat pasien kritis kesana kemari rusuh gitu (ingin rasanya gerak cepat menolong pasien tapi hati sulit untuk terlalu tenang dan ujung-ujungnya don’t know what to do) Duh susah deh mendeskripsikannya.Tapi beliau-beliau ini baik hati. Ada konsulen yang suka melakukan pembantaian pas parade pagi, tapi di luar itu beliau baik hati.

Terus apa lagi ya.. oiya ini faktor terakhir dan belum saya ceritakan. Stase lapangan. Tugas koas putri disini adalah memotong semangka (untuk dimakan para pemain) dan koas putra adalah mengambil bola, atau beberapa orang ikut main. Stase ini banyak yang ga suka. Tapi kalau buat saya ini justru adalah refreshing setelah seharian (bahkan lebih) di RS. Mungkin karena ini kali ya penyebabnya kenapa residen anes itu kompak-kompak dan high spirit banget. Karena mereka suka olahraga.

Sekian cerita tentang stase anes. Oiya saya juga jadi chief di stase ini, kerjanya lebih ekstra lagi daripada anggota biasa, tapi saya bahagia. Haha. Sekian.

1495582235569.jpg
Bersama Gemeli saat ujian (menyemangati kicoy yang bagging selama operasi)
1494060587133.jpg
Bersama dr. Dwi, SpAn (konsulen di RS jejaring)

 

1495181241586.jpg
Bersama dr. Untung, SpAn, KIC (dokter pembimbing yang baik hati)
IMG-20170519-WA0016.jpg
Bersama Chief (ciyee sekarang udah chief aja dok) dr. AHI yang bentar lagi jadi SpAn, residen yang saya buntutin pas penelitian skripsi :”)

 

 

#temandekat

Ada teman yang hanya kenal nama

Ada teman yang tau nama, sekali dua kali bertegur sapa

Ada teman yang sekali dua kali bertemu, duduk bersama, setelah itu tidak pernah bertegur sapa

Ada teman yang jarak dekat tapi terasa jauh

Ada teman yang dulu setiap hari bersama, saat ini jarak memisahkan

Ada teman yang tau kabar hanya dari sosial media

Ada teman yang berada di satu grup yang sama, tapi sama-sama tidak pernah muncul

Ada teman yang tidak pernah terdengar kabar, tiba-tiba kirim undangan

Ada teman yang sekali-dua kali bertegur sapa lewat sosial media tapi tidak pernah bertemu

Ada teman yang baru beberapa hari tidak bertemu, sudah terasa seperti sebulan

Ada teman yang tiba-tiba ngajak piknik

Ada teman yang tiba-tiba ngajak makan

Ada teman yang sudah sangat paham dengan muka-muka bete saya

Ada teman yang sering menjadi pengingat untuk selalu belajar tidak hanya ilmu dunia

Ada teman yang menjadi penyejuk dikala iman sedang kering kerontang

Ada teman yang setiap setelah bertemu selalu menjadi penyemangat

Ada teman yang bersamanya membuat saya berusaha lebih keras untuk berpikiran positif

Ada teman yang dengannya semua terasa bukan menjadi masalah

Ada teman yang tidak hanya berteman dengannya, tetapi juga dengan keluarganya

Alhamdulillah #temandekat 🙂

 

Pernah gini yak

Random banget tiba-tiba wida ngirim foto malem-malem begini ke grup

Tanda kalo kita pernah muda dan gawl pada masanya

1482071978165.JPEG
Pernah gini yak (1). Dari dulu dah nyari jodoh dari atas belum turun2 wk

 

1482072015475.JPEG
Pernah gini yak (2). Sangar juga manjat2 atap 😛
1482071963151.jpg
Pernah gini yak (3). Foto kekinian jaman dulu

Ini anak2 geng gawl saya pada jamannya. Namanya PLUOK PLUOK.

Embung dan Tebing

Yap, ceritanya karena lagi stase jiwa (dan selalu ada hikmah dalam setiap stase), saya menyadari bahwa saya kurang piknik akhir-akhir ini.

Seperti biasa, teman jalan yang selalu available adalah anak gycen. Mendadak ide jalan-jalan ke nglanggeran pun muncul H-1 berangkat. Waktu itu, kondisinya cuma ada saya, pipeh, dan nida. Kami bertiga pun merencanakan untuk jalan ke ngalanggeran di pagi buta.

Di hari minggu kami merencanakan untuk nginep di rumah pipeh agar jarak ke nglanggeran tidak terlalu jauh. Terutama biar bangun dan bener-bener berangkat habis subuh siiih, seenggaknya walaupun ga dapet sunrise pemandangannya masih bagus gitu laaah hahaha

Saya dan nida pun datang ke tempat pipeh jam 21.30 (malem banget yak wkwk). Kami tidur di satu tempat yang sama agar terbangun. Hari senin nya (senin tanggal merah), alhamdulillah saya beneran kebangun ketika adzan shubuh terdengar (rumah pipeh deket banget dengan masjid). Dengan mengumpulkan niat yang kuat kami pun bersiap2 untuk berangkat (percayalah, walaupun sudah diniatkan H-sekian untuk bener2 berangkat habis shubuh, adaaaa aja godaannya buat ga jadi berangkat pas hari H).
Akhirnya kami jalan molor-molor dikit sekitar jam 5 pagi, itupun setelah berdiskusi jadinnya mau ke nglanggeran yang mana (secara, wisata di nglanggeran banyak banget). Kami memutuskan untuk pergi ke Embung dan dijalan pulang ke tebing Breksi. Untungnya waktu tempuh antara rumah pipeh dengan embung cuma 36 menit menurut google map.

Embung Nglanggeran

Dan jeng jeeeng. Bersyukur banget kita ga salah milih waktu, karena ternyata ketika nyampe sana bener2 masih sepi dari pengunjung. Embung pun serasa milik kita hahaha

IMG_20161212_063848_1.jpg
Sejauh mata memandang, isinya cuma kita bertiga

Jadi embung ini adalah sejenis waduk (?) yang sengaja dibuat untuk menampung air. Kalau kita mendaki gunung purba dan sampe ke puncak, pemandangan yang tersaji di bawah salah satunya adalah embung ini. Dari atas kelihatannya seperti kolam renang, tapi ternyata setelah saya kesini ada ikan-ikan juga di dalamnya. Saya juga kurang ngerti sih fungsi embung ini untuk apa. Yang saya tahu oleh warga sekitar, tempat ini juga buat tempat wisata. Karena letaknya juga cukup tinggi, kita juga bisa melihat pemandangan yang baguus banget dari pinggir-pinggir embung. Lumayan banget buat refreshing mata 😛

Untuk mencapai lokasi ini, kita bisa masuk dari awah wonosari. Ikutin aja belokan ke arah gunung purba, melewati rumah-rumah warga. Setelah puskesmas pathuk 3 belok kanan (ke arah gunung purba). Lokasi embung ini setelah gunung purba, jadi nanti pasti ngelewatin dulu parkiran2 wisatawan yang mau naik gunung purba. Ikutin petunjuk jalannya aja, terus sekitar 2 km akan sampai di retribusi. Tiketnya cuma 10.000/orang plus bayar parkir 2.000/motor. Dan kita sudah bisa menikmati pemandangannya yang seger banget.

IMG_20161212_063629.jpg
Embung dari atas, di sekelilingnya ada bukit dan awan-awan

Air di embung ini juga cukup bersih, tenang, dan tidak banyak sampah. Sampe-sampe saya pengen nyemplung berenang disana 😛

Tebing Breksi

Setelah dari embung, kami pun turun kembali dan belok di per4an lampu merah pas baru turun dari wonosari. Menuju destinasi kedua, tempat yang dari dulu ingin saya kunjungi karena lagi hits (katanya..) di instagram : tebing breksi.

Karena asam lambung sudah mulai naik, mampir sebentar di soto pinggir jalan. Sotonya juga lumayan enak, namanya soto apa tapi saya lupa hehehe.

Dengan bantuan waze sampailah kami di tebing breksi. Kalau tidak salah, jam sudah menunjukkan pukul 09.00. Dan ternyata RAME BANGET PENGUNJUNG.

Tempat ini terkenal karena fotogenik sih katanya. Dulunya tebing breksi ini merupakan penggalian kapur. Setelah penggalian selesai, terbentuk tebing-tebing tinggi menjulang yang ternyata diminati orang-orang untuk foto. Banyak juga pasangan-pasangan yang foto pre wed disini. Jadilah tujuan utama kita kesini adalah untuk FOTO FOTO.

Sempat kecewa dan sedih karena ternyata kita kesiangan. Kalau sudah banyak pengunjung, bisa ditebak foto-foto juga ga bisa sepuasnya. Tapi, kami pun tetap mencoba untuk nyari spot-spot kosong dan bagus untuk foto.

Tiga puluh menit berlalu, tapi kita tidak menemukan spot foto yang bagus dan kondisi tidak banyak orang.. (ya maklum sih namanya juga tempat rekreasi hehe). Terlintas untuk menyerah dan pulang saja lah…

Sambil menuju parkiran motor, kami iseng lewat bagian depan tebing yang ternyata tidak terlalu banyak orang. Dan ternyata ada satu spot yang bener-bener kosong dari pengunjung dan sepertinya kalau foto disana, tebingnya pun bisa kelihatan.

Senangnyaaa akhirnya ketemu spot foto baguuus :))

IMG_20161212_090405_1.jpg
Itu tuh tebingnya yang di belakang
IMG_20161212_090604_1.jpg
Foto merem ala ala

Karena kita bukan hobi fotografi, ya standar bagus kita adalah yang kelihatan kitanya dan tebingnya hahaha. Lumayang buat bukti pernah kesana 😛

Setelah foto-foto di tempat kosong tadi, kami pun pulang yeayy!

Pesan moral : jangan lupa piknik, karena piknik bisa membuat diri kita sehat dan masuk dalam definisi sehat menurut WHO (sehat fisik, sehat mental, dan sehat sosial)

ENT Wonderland

In a baper-ing mode right now huhuhu

And due to my writing in english is not good enough, i’ll use this blog as a tool to practice my english. Thus, sorry for the mistakes and feel free to correct me in the comment box below 😀 (emang ada yang baca, lol)

Today is the last day of my ENT station in RS UGM. I really enjoy this last 2 weeks! Big thanks to our doctors, dr. Mahatma Sotya Bawono, SpTHT-KL, M.Sc (dr. Boni) and dr. Ignatius Adhi Akuntanto, SpTHT-KL (dr. Adhi), for all the things you have taught us. They are really such a great yet inspiring doctors i’ve ever met 😀

When i came to the hospital 2 weeks ago, i did not expect anything despite of seeing various diseases, gaining experiences that could contribute to my competences in ENT skills, and knowledge to manage the patients. Yet, i feel like i get more than i expected!

Sooo many lessons to be learned after going through this station. The main valuable lesson is that being a doctor is not only about how you manage patients’ disease, also to treat the patients with full of respect in your own way as well. Not merely by theoritical meaning which i’ve been taught in undergraduate school.

The fact that this is over, makes me baper-ing to left the policlinic (doesn’t mean i want to extend my ENT station, lol :D)

From this, i’ll attach our wefie-time in the rooftop of the hospital (fyi, actually this place is soon-to-be-helipad like in ER TV series hahaha). Due to personal commitment of avoiding share any white-coat photos in my instagram, please allow me to share here. Hope you don’t mind to see these, just an expression of happiness 😀 (emang ada yang liat, lol)

PS : Unfortunately, dr. Adhi, SpTHT-KL wasn’t able to join us because he was in surgery 😦

photogrid_1480146209910
‘ENT Laskar’ in RS UGM with dr. Boni, SpTHT-KL, M.Sc (Taken by a really-decent-doctor,dr. Agung, SpB-KBD  )
1480141667278
Wefie time! (with dr. Agung, SpB-KBD)
img-20161126-wa0004
The-failed-imprisoned-pose (once again, taken by dr. Agung)

Menghadiri prosesi (?)

Tanggal 31 Juli kemarin, kebetulan karena bertepatan dengan waktu libur saya, saya dapat menghadiri acara wisuda teman-teman saya di ITB.

Wisuda ini merupakan wisuda periode ketiga di tahun ajaran 2015-2016 mahasiswa ITB. Beberapa teman saya pun ada yang telah menyelesaikan studi nya dan mengikuti wisuda di bulan ini. Sebetulnya, mayoritas teman saya yang di ITB merupakan teman SMP dan SMA saya.

Saya pun berangkat menjelang siang dan membawa hadiah kecil-kecilan sebagai tanda memberikan selamat atas gelar baru teman-teman saya ini. Tak lupa, saya siapkan list teman-teman saya yang akan saya temui di acara wisuda tersebut.

Di acara wisuda kemarin, saya bertemu banyak sekali teman saya yang bahkan sudah tidak pernah kontak-kontakan sejak 8 tahun yang lalu. Pelajaran baru bagi saya, menghadiri sebuah acara wisuda menurut saya bukan sekedar selebrasi atau prosesi, tapi juga menjadi salah satu tanda bahwa kita peduli dan alhamdulillah bisa menjadi jalan silaturahmi.

Selain itu, saya juga banyak bertukar kabar dan mendengar cerita-cerita tentang jalan yang akan dia tempuh untuk jenjang selanjutnya. Kemarin banyak sekali berita yang membuat saya kaget sekaligus gembira karena ternyata beberapa teman saya sudah memiliki rencana cukup matang untuk jenjang studi nya kelak. Walaupun  waktu yang ada sebelum semuanya berangkat sangat-sangat sedikit.. Dan saya pun kemudian menjadi tersadar bahwa saya juga harus memiliki cita-cita yang sudah harus mulai direncanakan sejak saat ini (berhubung saya masih sangat bingung mau jadi apa… hehehe, ada usul?)

Terakhir, intinya saya senang di acara wisuda kemarin, karena saya bisa bertemu dengan banyak teman saya. Sekian ya curcolnya sebelum semuanya menjadi lebih curcol 😛

Selamat buat teman-teman saya yang sudah di wisuda, selamat berlayar dengan kapalnya masing2 🙂

IMG-20160802-WA0003

Beberapa teman tidak ada fotonya karena ga ketemu T_T